siapa itu kurdi

by Saeful on 02:46 AM, 20-Jun-13

Category: berita tanah air

bangsa Kurdi termasuk bangsa yang kurang beruntung. Bahkan, Kurdi disebut sebagai bangsa tragis akibat karakter geografis, sentimen tribalisme, tirani, dan kolonialisme. Tragedi bangsa Kurdi itu pun kemudian dikenal dengan nama “problem Timur”. Ironinya, problem Kurdi sering kali dilupakan, diabaikan. Tidak ada pembelaan terhadap bangsa Kurdi, bahkan dijadikan komoditas politik kekuatan regional maupun internasional untuk tujuan politik tertentu. Walau kartu Kurdi dipakai, sama sekali tanpa ada niat tulus dari siapa pun untuk mencari solusi yang adil soal eksistensi bangsa Kurdi. Karena itu, tidak heran jika Kurdi pun seperti duri dalam daging bagi setiap pemerintah pusat di negara-negara modern saat ini, seperti Turki, Irak, Iran, dan Suriah. Negara-negara itu juga sepakat mencegah dengan segala cara berdirinya negara Kurdi yang berdaulat di mana pun. Negara-negara itu beralasan, jika Kurdi memiliki negara sendiri di salah satu wilayah negara tersebut, hal itu akan mengobarkan nasionalisme seluruh bangsa Kurdi. Selanjutnya, hal ini bisa mengancam kekuasaan mereka pada wilayah Kurdi di negara masing- masing. Bahkan, ada kesepakatan tidak tertulis di antara Turki, Iran, Irak, dan Suriah untuk mencegah lahirnya negara Kurdi walau pada saat bersamaan mereka bisa menggunakan kartu Kurdi untuk mengganggu negara tetangga yang lain. Misalnya, Iran atau Turki sering menggunakan kartu Kurdi Irak untuk menggoyang pemerintah pusat di Baghdad, dan demikian juga sebaliknya. Ada beberapa faktor yang membuat bangsa Kurdi terserak-serak dan gagal mewujudkan impian untuk memiliki negara sendiri. Pertama, kentalnya sentimen kesukuan yang membuat bangsa Kurdi tidak pernah bersatu secara kebangsaan. Hal ini menyebabkan sulitnya lahir seorang pemimpin Kurdi yang bisa menyatukan bangsanya. Walau memiliki satu identitas, yakni Kurdi, kelompok ini juga terbagi-bagi lagi ke dalam berbagai suku. Kedua, Kurdi menjadi korban kediktatoran pemerintah pusat di negara-negara di mana bangsa Kurdi berada menyusul pembagian pasca- Perang Dunia I. Ketiga, kolonialisme turut merobek-
robek kesatuan bangsa Kurdi. Bahkan, kolonialisme memanfaatkan sentimen kesukuan di antara kelompok Kurdi untuk mengadu domba sesama bangsa Kurdi. Para pemerintah diktator yang menaungi bangsa Kurdi itu, misalnya, tidak mengakui eksistensi bangsa Kurdi. Pemerintahan diktator itu juga menolak eksistensi bahasa Kurdi di negaranya. Turki, Iran, dan Irak yang memiliki warga Kurdi dalam jumlah besar juga tidak mengakui keberadaan bangsa Kurdi di dalamnya. Pemerintahan di negara-negara tersebut bersikukuh hanya satu bangsa, budaya, dan bahasa di negara mereka. Jika realitas sosial di negara-negara itu ada banyak budaya dan bahasa, maka yang diakui hanya satu dan yang lain harus disingkirkan. Kurdi selalu menjadi korban. Itulah realitas politik yang dihadapi bangsa Kurdi di Turki, Iran, Irak, dan Suriah. Pendiri Turki modern, Mustafa Kemal Ataturk, misalnya, menolak mengakui keberadaan bangsa Kurdi di Turki serta melarang bahasa Kurdi diajarkan di sekolah-sekolah. Ataturk menolak menyebut nama Kurdi dan menamakan bangsa Kurdi di Turki sebagai bangsa Turki pegunungan. Sensus penduduk di Turki sampai saat ini menjuluki kelompok yang ada di Turki sebagai Kurdi Turki pegunungan. Saddam Hussein di Irak tidak kalah brutalnya dibandingkan dengan Kemal Ataturk. Saddam bahkan pernah melakukan aksi pembumihangusan
atas 1.000 desa Kurdi dan menyebarkan penduduk desa-desa tersebut ke seluruh penjuru Irak. Ada juga kasus pembantaian terhadap warga Kurdi di Halabjah, Irak, tahun 1988, dengan menggunakan bom kimia. Ini merupakan salah satu perbuatan terkeji Saddam Hussein terhadap warga Kurdi. Sebidang tanah merdeka di sebelah utara Iraq, itulah yang dijanjikan armada teror Bush dan Blair kepada bangsa Kurdi. Syaratnya, mereka membantu keduanya mengerubuti Iraq. Selain janji menggiurkan itu, menghancurkan rezim Saddam merupakan warisan dendam masa lalu. Diktator Iraq itu pernah membantai lebih dari seribu bangsa Kurdi tahun 1982. Ironisnya, senjata kimia yang digunakan Saddam kala itu dipasok Amerika lewat tangan Donald Rumsfeld, kini menteri pertahanan AS yang waktu itu orang penting dalam pemerintahan Ronald Reagan. Di mata dunia, Kurdi adalah potret etnis yang malang. Mereka tercerai-berai di seantero empat negara berbeda: Turki, Suriah, Iraq dan Iran. Sedihnya lagi, karena minoritas di keempat negara itu, sering kali kepentingan bangsa Kurdi diabaikan oleh pemerintah masing-masing negara tempat mereka berdiam. Akibatnya gampang ditebak, mereka ingin memisahkan diri dari negara induk masing-masing lalu mendirikan negara Kurdi. Tentu saja keinginan mereka, yang dinilai sebagai gerakan separatisme, segera ditentang oleh pemerintah masing-masing negara. Bahkan tidak hanya ditentang, tetapi juga ditumpas. Itulah yang menyebabkan Saddam membumihangus kawasan utara yang didiami Kurdi. Amerika dan koalisinya membuat aturan zona larangan terbang di langit Iraq kawasan ini. Alhasil, di masa kini suku Kurdi tergolong sebagai suku bangsa yang tertindas di negeri sendiri. Padahal, kalau melihat catatan sejarah Islam, akan kita temukan adanya pahlawan besar Islam yang bernama Shalahudin Al-Ayubi yang notabene beretnis Kurdi. Juga ada Ibnu Taimiyah, ulama besar yang kesohor dari suku Kurdi. Dengan kata lain salah seorang anak suku Kurdi pernah menjadi orang yang sangat berjasa pada dunia Islam. Namun kini anak keturunan Shalahudin dan Ibnu Taimiyah bernasib malang, ditindas di negeri-negeri berpenduduk mayoritas Islam di Timur Tengah.

Share on Facebook Share on Twitter

Comments

19 responses to "siapa itu kurdi"

NRgs Mobile Blog [04:59 AM, 06-Jun-13]

Nice post gan!

bocah [11:17 PM, 06-Jun-13]

wah saya nyimak aja kang smile
x:puloangker.heck.in

Apri ZEDO [07:41 AM, 09-Jun-13]

Nyimak sob mrgreen smile cheesy-grin biggrin

Sacred Warrior Huskar WongBONGOS II [03:27 AM, 20-Jun-13]

manthap

se7en [03:34 AM, 20-Jun-13]

Pusing bCa'y Mas Sob tanpa di paragraf. . biggrin

Dede Putra Aquarius [04:28 AM, 20-Jun-13]

Nyimak sob...
Met siang smile

Zenix [05:16 AM, 20-Jun-13]

Absen kang ..
Di simak dulu kang ..
Makasih kang Saeful untuk info nya ..

NetComSys [06:23 AM, 20-Jun-13]

Kini ku tau...

PUTU EVAN JAVA [08:08 AM, 20-Jun-13]

Ikut Ngramein sob

oziefmj7 [11:29 AM, 20-Jun-13]

Info nya menarik broh...

Arham Si Jhuteks Ancur [04:27 PM, 20-Jun-13]

Sekedar lewat aja gan...

BINTANG KESEPIAN [01:58 AM, 21-Jun-13]

Haduhh.. Jadi rada sedikit pusing ni kalau baca berita politik.. cool

Reza seven [05:44 AM, 21-Jun-13]

panjang banget post nya , jadi pusing bacanYA smile

Muhammad Aji [04:01 PM, 21-Jun-13]

RASANYA DRIKU SDH PRNH MEMBaca tu artikel

Pelopor Gaya Hidup Sehat [09:34 PM, 22-Jun-13]

Bermanfaat banget ni sob, tak bookmark dulu ya sob smile

oh ya Sob, ada baiknya kita Saling Follow, jika tidak, berarti Sobat Sungguh Terlalu : Kata abang ane lho sob, sapa lagi kalau bukan bang “biskuit Roma” smile

trisna [05:39 AM, 23-Jun-13]

Wah mantep sob. postnya smile

Lista Elistari [01:38 PM, 23-Jun-13]

selamat malam smile

bacanya musti pelan2 biar bisa paham biggrin

Raka Prasetya Andreas [04:07 PM, 23-Jun-13]

postingan keren gan!! saya suka.. tingkatkan biggrin Jika ada waktu ditunggu kunbal nya..
cara upgrade symbian

itsmeraka.mywapblog.com/cara-upgrade-symbian-anna-ke-belle.xhtml

Ryderfanz [04:37 AM, 25-Jun-13]

sangat menarik, menambah wawasan.

Subscribe to comment feed: [RSS] [Atom]

New Comment

[Sign In]
Name:

Comment:
(You can use BBCode)

Security:
Enable Images